Idul Adha di Pom Bensin

This entry was posted on Tuesday, October 21st, 2014.

Idul Adha di kosan atau Idul Adha di kampung temen terdengar masih logis. Nggak sholat Ied karena sakit masih wajar dan bisa diterima logika saya. Tapi Idul Adha di pom bensin apalagi nggak sholat Ied gara-gara nunggu bensin adalah sesuatu yang ada di luar nalar saya. Bener-bener nggak pernah terpikirkan sama sekali selama 1/4 abad saya hidup di dunia ini.

Pada dasarnya, Idul Adha adalah hari raya buat saya. Walaupun mungkin nggak sesakral Idul Fitri, tapi tetep momen Idul Adha adalah sesuatu yang berarti bagi saya, dan itu adalah waktu saya buat kumpul bersama keluarga. Secara gitu, saya biasa tinggal di Jakarta, dan jarang sekali pulang ke rumah di Cikarang. Jadi Idul Adha adalah momen yang pas buat kumpul bareng keluarga. So… sesibuk apapun, saya pasti luangin waktu buat bisa kumpul bareng keluarga di hari raya.

Idul Adha kali ini, saya juga berniat pulang kampung. Apalagi adik saya yang tahun ini masuk pesantren libur juga. Plus papah mamah mau berkurban sapi. Biasanya cuma kambing, tapi tahun ini sapi, dan saya tau perjuangan papah mamah buat ngumpulin duit buat berkurban sapi gimana. So… Idul Adha kali ini bakalan spesial. Nggak ada alasan buat saya, nggak pulang kampung.

Karena lagi banyak banget kerjaan di Nyankod, dan satu hari sebelum Idul Adha saya masih harus roadshow bareng IBM di IPB, plus ditambah Singgih mendadak sakit hari itu, jadi saya baru bisa pulang kampung pas di hari Idul Adhanya banget. Saya pun pulang dari Bogor (IPB) sampe ke Jakarta hampir tengah malam, jadi nggak terlalu banyak yang bisa saya siapkan buat pulang kampung. Oh ya, saya berniat pulang kampung besok paginya di hari H, Idul Adha. Setelah sholat Shubuh, biar sampe Cikarang langsung sholat Ied.

Semua berjalan lancar. Saya bangun sangat pagi. Selepas sholat Shubuh langsung cabut dari kontrakan tercinta mengendarai belalang tempur. Saya sadar banget, bahwa bensin si Satria udah mau habis. Tapi biasanya juga gitu, ntar bisa beli di SPBU terdekat, pikir saya. Tapi, manusia hanya bisa berencana, Tuhan punya kuasa.

Oh ya, Cikarang itu terletak di Planet Bekasi. Untuk perjalanan normal biasanya butuh waktu sekitar 2 jam. Kalau berangkat shubuh biasanya lebih cepet, sekitar 1,5 jam. So… karena biasanya Sholat Ied itu sekitar pukul 06.30 – 07.00 pagi, mangkanya saya berangkat Shubuh sekitar pukul 04.30, supaya paling nggak bisa sampe pukul 06.30 pagi. Dan bisa ikutan Sholat Ied.

Dan apa yang terjadi? Saya rasa bensin benar-benar hampir habis, dan harus segera diisi. Saya mencari SPBU terdekat, dan tutup. Oke, nggak masalah masih banyak SPBU di depan. Perjalanan lanjut, SPBU kedua. Dan wow.. SPBU kedua pun tutup. Oke masih ada selanjutnya. SPBU ketiga, tutup juga. SPBU keempat, masih tutup. SPBU kelima tutup juga. Dan saya hampir frustasi. Masalahnya adalah si Satria udah bener-bener hampir habis bensinnya, mungkin hanya bisa jalan sekitar 2KM lagi. Dan akhirnya saya beranikan diri untuk tanya ke salah satu karyawan SPBU yang kebetulan ada di situ, walaupun nggak menggunakan seragam tapi saya yakin dia adalah karyawan. Dan kata-katanya bikin saya stress. “Ini kan hari raya mas, semua SPBU buka mulai jam 9″. What?? Saya nggak mungkin balik lagi. Ini udah tengah jalan. Lagian paling si Satria bisa jalan sekitar 2 KM lagi. Saya pasrah…

Oke, harus ambil keputusan cepet. Baik cari masjid terdekat buat ikut shalat Ied. Dan wow… belum sampe ketemu masjid si Satria udah mogok nggak mau jalan. Artinya harus nuntun. Masjid dan SPBU jaraknya jauh. Artinya harus ambil pilihan. Nuntun motor ke masjid, keringetan, ikutan sholat, trus balik lagi ke SPBU sambil nuntun motor lagi yang jaug banget. Atau ke SPBU buat nunggu sampe jam 9.

IMG_20141122_160518_338

IMG_20141122_160522_648

Dan akhirnya saya putuskan untuk ke SPBU, karena jaraknya belum terlalu jauh dari posisi mogoknya motor. Dan saat itu waktu menunukan pukul 6 pagi. SPBU masih 3 jam lagi baru buka. Artinya saya harus menunggu 3 jam di SPBU, untuk bisa melanjutkan perjalanan. Luar biasa sekali. Idul Adha yang nggak biasa.

SUBSCRIBE TO NEWSLETTER

About

Seorang makhluk bulan yang sedang bertamasya di Bumi. Untuk mengisi waktu luang di Bumi, doi menghabiskan waktu dengan coding, nonton anime dan tidur. Nggak suka makan sayur-sayuran. Dan punya pendapat bahwa sayur-sayuran diciptakan Tuhan bukan untuk dimakan, tapi untuk menghias makanan. Berbakat untuk mengundang perhatian. Bersama teman-temannya di Bumi, membuat sebuah website yang disebut CodePolitan. Bersama CodePolitan, doi melakukan banyak hal keren dan menyenangkan.